-->
    |

Tes Covid-19 di Jakarta Dinilai Masih Kurang Banyak

Ilustrasi Tes Corona (foto: Suara.com)
Jakarta,Kapuasrayatoday.com - Minimnya dan keterlambatan test Covid-19 yang dilakukan pemerintah membuat jumlah kematian untuk suspect dan kematian terkonfirmasi Covid-19 berselisih jauh.

Hal itu terbukti dengan penguburan berprosedur tetap (protap) Covid-19 yang jumlahnya lebih banyak dari jumlah kematian terkonfirmasi.

"Sejak tanggal 6 (Meret 2020) itu mulai ada kejadian (meninggal) pertama sampai dengan kemarin tanggal 29 (Meret 2020) itu ada 283 kasus," kata Anies Baswedan pada wawancara formal terkait Covid-19 Senin (30/3/2020).

Jumlah tersebut cukup berbeda dengan jumlah meninggal Covid-19 yang dikonfirmasi Kemenkes, yaitu 122 kasus.

"Artinya ini adalah mungkin mereka-mereka yang belum sempat dites karena itu tidak bisa disebut sebagai positif atau sudah dites tapi belum ada hasinya kemudian wafat," kata Anies Baswedan menambahkan.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta baru melaksanakan rapid test Covid-19 di seluruh wilayah DKI Jakarta sejak 24 Maret 2020.

Dalam data yang dihimpun, dari hasil rapid test tersebut diketahui 121 orang dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Widyastuti menyampaikan data tersebut dihimpun hingga Jumat, 27 Maret 2020. Setidaknya sudah 10.459 rapid test yang digunakan.

“Hingga tanggal 27 Maret 2020, telah dilakukan 10.459 rapid test, dengan hasil 121 orang dinyatakan positif dan 10.338 orang negatif. Persentase total orang positif COVID-19 hingga 27 Maret 2020 sebesar 1,1 persen," kata Widyastuti melalui keterangan tertulisnya di Portal Resmi Provinsi DKI Jakarta.

Hal ini jelas berbanding jauh dengan jumlah penduduk yang mencapai 9,6 juta jiwa.

Secara nasional, jumlah spesimen yang diterima untuk tes hanya 6.534 berbanding dengan jumlah warga yang mencapai 264 juta jiwa.

Mengalihbahasakan dari The Wall Street Journal (WSJ), Indonesia menempati ranking ke-14 dalam pengetesan tes corona.

Peringkat pertama yakni Korea Selatan di mana negara tersebut melakukan tes sebanyak 6.148 setiap 1 juta orang. Disusul oleh Australia yang melakukan tes pada 4.447,4 per 1 juta orang.

Berikut adalah ranking dari WSJ melalui akun instagramnya:

1. Korea Selatan: 6.148 tes dalam 1 juta orang
2. Australia: 4.473,4 tes dalam 1 juta orang
3. Italia: 3.498,7 tes dalam 1 juta orang
4. Inggris: 959,7 tes dalam 1 juta orang
5. Finlandia: 537,6 tes dalam 1 juta orang
6. Amerika Serikat (AS): 313,6 tes dalam 1 juta orang
7. Vietnam: 159 tes dalam 1 juta orang
8. Jepang: 117,8 tes dalam 1 juta orang
9. Afrika Selatan: 109,6 tes dalam 1 juta orang
10. Kolombia: 81,7 tes dalam 1 juta orang
11. Filipina: 11,6 tes dalam 1 juta orang
12. India: 10,5 tes dalam 1 juta orang
13. Pakistan: 9,5 tes dalam 1 juta orang
14. Indonesia: 7,4 tes dalam 1 juta orang

Melalui data dari WSJ dan kejadian yang ada di Jakarta, maka dapat dilihat bahwa kurangnya tes bisa menjadi salah satu sebab angka penguburan dengan protap Covid-19 di Jakarta berjumlah dua kali lipat dengan kematian terkonfirmasi.

Sumber:  Suara.com

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini