-->
    |

Minyak Dunia Anjlok Tapi Harga BBM Tak Juga Turun, Pertamina Tunggu Apa

Penjualan bahan bakar minyak (BBM) di salah satu SPBU Kawasan Tanah Abang, Jakarta. (foto: Suarakalbar.co.id)
Jakarta, Kapuasrayatoday.com - Turunnya harga minyak dunia secara drastis merupakan momentum yang tepat bagi PT Pertamina (Persero) untuk menurunkan harga BBM (bahan bakar minyak).

Hal tersebut dikatakan Pengamat Energi dari Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi.

“Pertamina bisa meraih laba besar dengan tidak menurunkan harga BBM, pada saat harga minyak dunia mencapai minus. Saat ini momentum yang tepat bagi Pertamina dan Pemerintah menurunkan harga BBM non-subsidi dan subsidi," kata Fahmy di Jakarta ditulis Rabu (22/4/2020).

Lebih lanjut, ia mengatakan penurunan harga BBM secara serentak akan dapat menaikkan daya beli masyarakat yang sedang terpuruk akibat COVID-19.

Kenaikan daya beli itu akan mendukung kinerja konsumsi rumah tangga dan memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi yang tahun ini diperkirakan hanya mencapai 2,2 persen.

Pelemahan permintaan minyak akibat COVID-19 terus berlanjut, yang menyebabkan harga minyak di AS mencapai minus.

Penetapan harga minyak hingga minus merupakan upaya terbaik untuk meminimkan kerugian yang diderita produsen minyak. Untuk itu, produsen akan menanggung semua biaya pengiriman minyak kepada pembeli.

Penurunan harga minyak dunia hingga minus, mempunyai dampak signifikan terhadap Indonesia. Dampak negatifnya terjadi penurunan pendapatan dari ekspor minyak dan komoditas lainnya, yang penetapan harganya dikaitkan dengan harga minyak, misalnya gas dan batu bara.

"Dampak positifnya sebagai net impoter minyak, nilai impor crude oil dan BBM jadi lebih murah," kata Fahmy.

Sumber: Suarakalbar.co.id

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini