-->
    |

Tes Covid-19, Syarat Penting Para Guru di Spanyol Agar Dapat Kembali Mengajar di Kelas

 Siswa yang memakai masker wajah untuk mencegah penyebaran virus corona mendisinfeksi tangan mereka sebelum masuk sekolah di Spanyol, Senin, 14 September 2020. (Foto: VOA)

Kapuasrayatoday.com - 
Ribuan guru dan staf pendukung di Spanyol mengantri di jalanan kota Madrid belum lama ini, setelah mereka diberi tahu oleh pihak yang berwenang untuk melakukan tes virus corona hanya beberapa hari sebelum kelas pengajaran dimulai kembali. 

Kelompok-kelompok buruh mengeluh bahwa ada sekitar 100 ribu guru yang baru diberitahu tentang lima lokasi di mana mereka bisa melakukan tes Covid-19. Tes tersebut bersifat wajib bagi para pegawai sekolah dan harus dilakukan sebelum tanggal 7 September, yang berarti tidak sampai satu minggu dari waktu pertama kali mereka diberitahu.

Sementara itu di sekolah JH Newman, di kota Madrid, para guru dan staf pendukung menunggu di luar sebuah pusat medis portable. 

Carmen Collado adalah seorang guru yang sudah mengajar lebih dari 10 tahun. Ia mengatakan bahwa tes tersebut dapat membuat para staf merasa lebih tenang dan membuat keluarga para siswa merasa lebih aman.

“Tes Covid ini akan membuat kami lebih tenang karena kita semua berpotensi sebagai penyebar virus. Tes ini juga dapat menenangkan banyak keluarga dari para siswa yang akan kembali masuk ke sekolah," katanya.

Pembukaan kembali sekolah-sekolah di Spanyol akan dilakukan secara bertahap, mulai dengan siswa usia pra-sekolah atau taman kanak-kanak terlebih dahulu, kemudian anak-anak yang berusia lebih tua akan kembali pada minggu berikutnya.

Para Guru di Spanyol Wajib Tes Covid Untuk Bisa Kembali Mengajar

Karena diwajibkan, para siswa sekolah JH Newman harus membiasakan diri menggunakan masker di kelas, mematuhi sistem berjalan searah di koridor dalam gedung sekolah dan sering mencuci tangan.

Carmen Collado mengatakan bahwa para murid telah berhasil menyesuaikan diri saat berada dalam keadaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), ia berharap mereka dapat terus beradaptasi dengan “keadaan baru” ini. 

Spanyol Alami Lonjakan Tajam Kasus Covid-19 pasca Penutupan Wilayah yang Ketat

“Kami sebagai guru sangat terkejut melihat reaksi para siswa akan kemampuan mereka untuk beradaptasi dalam situasi terkurung pada tahap awal PSBB dan terhadap pekerjaan rumah yang diberikan kepada mereka. Secara keseluruhan semua tampak sangat positif. Jadi kami berharap bahwa kemampuan beradaptasi ini yang dimiliki anak-anak berusia muda dapat mengatasi suasana baru ini," kata Carmen Collado.

Daerah kota Madrid merupakan lokasi penyebaran virus corona yang rawan, dengan hampir 32 ribu kasus baru yang tercatat secara resmi selama dua minggu belakangan ini. (VOA)

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini