-->
    |

Senat AS Pertimbangkan Langkah Infrastruktur Masif

Sejumlah kendaraan terparkir di luar gedung Capitol di pagi hari para Senat kembali untuk rapat di Washington, Sabtu, 31 Juli 2021. (Foto: VOA)

Kapuasrayatoday.com - Senat Amerika Serikat (AS), Minggu (1/8), melangsungkan pertemuan yang jarang dilakukan, dalam upaya mendorong undang-undang bernilai $1 triliun yang mengatur pengeluaran pembangunan infrastruktur untuk memperbaiki jalan dan jembatan yang memburuk, serta layanan broadband secara nasional.

Pemimpin mayoritas Senat dari faksi Demokrat, Chuck Schummer, berharap teks setebal 2.500 halaman itu sudah siap untuk disajikan pada anggota-anggota Kongres sehingga dapat mulai melakukan amandemen dan melakukan pemungutan suara atas rancangan undang-undang (RUU) yang sudah final itu dalam beberapa hari mendatang.

Paket RUU – yang juga mengajukan lebih banyak anggaran bagi pembangunan jalur kereta api penumpang dan angkutan umum, serta penggantian sistem pipa air minum di AS – sedang dirundingkan pemerintahan Biden dengan sekelompok senator faksi Republik dan Demokrat yang berhaluan tengah.

Pengumpulan pengeluaran infrastruktur, termasuk alokasi baru $500 miliar, merupakan sesuatu yang sangat langka di Washington DC di mana terjadi potensi kesepakatan bipartisan dalam suasana politik yang kacau karena terpecah tajamnya faksi Republik dan Demokrat dalam sejumlah isu lain.

Dalam program “State of the Union” di stasiun televisi CNN pada Minggu (1/8), salah seorang perunding untuk RUU itu, Senator Republik dari negara bagian Maine, Susan Collins, mengatakan “kami benar-benar hampir selesai.”

Setelah mendapat dukungan penuh faksi Demokrat dan lebih dari 15 anggota faksi Republik yang berpihak pada RUU itu dalam Senat beranggotakan 100 orang yang terpecah secara politik, tidak lagi diperlukan pemungutan suara tentang prosedur pendahuluan.

Collins mengatakan undang-undang itu mungkin mendapat persetujuan Senat pada akhir minggu ini dan pada akhirnya 10 atau lebih anggota faksi Republik juga akan bergabung untuk mendukung RUU itu, sehingga cukup untuk menghapus keharusan mendapatkan 60 suara super-mayoritas sehingga hambatan pemblokiran dengan filibuster tidak akan dapat dilakukan mereka yang menentang RUU ini.

RUU itu kemudian akan dikirim ke DPR, di mana sebagian anggota progresif di Kongres mengeluh bahwa paket infrastruktur itu tidak cukup besar. Kemungkinan persetujuan Kongres memerlukan waktu beberapa minggu lagi.

“RUU ini baik untuk Amerika,” tegas Collins.

Paket ini merupakan salah satu prioritas legislatif Presiden Joe Biden, upaya yang digiatkan dalam enam bulan pertama pemerintahannya untuk membuktikan kepada para pemilih bahwa Gedung Putih dan Kongres dapat mencapai kesepakatan bipartisan dalam beberapa isu.

Dalam program “Fox News Sunday” di stasiun televisi Fox, Direktur Dewan Ekonomi Nasional pemerintahan Biden, Brian Deese, mengatakan RUU infrastruktur yang baru ini merupakan “investasi yang sangat dibutuhkan negara kita.”

Gedung Putih memperkirakan RUU itu dapat menambah dua juta lapangan pekerjaan baru setiap tahun, selama sepuluh tahun ke depan, sebagian besar dalam bidang konstruksi.

RUU itu mencakup $110 miliar untuk pembangunan jalan dan jembatan; $39 miliar untuk angkutan umum; dan $66 miliar untuk jalur kereta api. Juga $55 miliar lokasi untuk infrastruktur air minum dan air limbah, serta miliaran dolar untuk bandara, pelabuhan, internet broadband, dan stasiun pengisian kendaraan listrik. (VOA)

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini