-->
    |

Harapan Iran Kembali ke Kesepakatan Nuklir Redup


Perunding nuklir top Iran Abbas Araqchi dan Sekretaris Jenderal European External Action Service (EEAS) Helga Schmid menghadiri pertemuan Komisi Bersama JCPOA di Wina, Austria, 1 September 2020. (Foto:VOA)

Kapuasrayatoday.com - Upaya untuk membuat Teheran kembali ke persyaratan kesepakatan nuklir Iran terancam bahaya gagal, memaksa Amerika dan sekutunya mempertimbangkan opsi non-diplomatik untuk menangkal ancaman, demikian menurut pejabat tinggi AS.

Selama berbulan-bulan, AS, bersama dengan kekuatan besar lainnya, telah berusaha untuk menyelamatkan kesepakatan 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) melalui serangkaian pembicaraan tidak langsung di Wina. Namun pembicaraan itu terhenti, pejabat penting di Washington sekarang memperingatkan waktu dengan cepat berlalu.

"Dengan berlalunya hari dan penolakan Iran untuk terlibat dengan itikad baik, jalan menjadi terhambat" kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken kepada wartawan, Rabu (13/10), dalam pertemuan pers bersama rekan-rekannya dari Israel dan Uni Emirat Arab di Washington.

Kita terus percaya diplomasi adalah cara paling efektif untuk melakukan itu, tetapi dibutuhkan dua pihak untuk terlibat dalam diplomasi, dan kita belum melihat kemauan Iran untuk melakukannya," katanya. "Kita siap untuk beralih ke pilihan lain jika Iran tidak mengubah arah."

Utusan khusus Washington untuk Iran memberikan penilaian yang sama selama pembicaraan virtual pada Rabu (13/10) pagi.

"Kita realistis. Kita tahu ada kemungkinan besar Iran akan memilih jalan yang berbeda," kata Robert Malley ketika ditanya tentang harapan Teheran akan kembali mematuhi kesepakatan nuklir Iran.

"Kita harus mempersiapkan dunia ... di mana Iran tidak memiliki kendala pada program nuklirnya, dan kita harus mempertimbangkan opsi untuk menghadapinya," kata Malley.(VOA)



Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini