-->
    |

Sukseskan Pemilu 2024, Pj Gubernur Sumut Titip Pesan Penting Ini Pada Media dan Influencer

 


Medan,Kapuasrayatoday.com - Menyukseskan Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2024, membutuhkan peran berbagai pihak, termasuk media dan penggiat media sosial.
Untuk itu, Penjabat (Pj) Gubernur Sumut Hassanudin menitipkan beberapa pesan penting di media dan penggiat sosial.

Pertama, media harus mengedepankan liputan yang berimbang dan objektif. Kedua, media harus mengedepankan integritas dan profesionalisme. 

“Serta jadilah agen perubahan dalam mendukung proses demokrasi dan menghindari sensasionalisme yang dapat memicu konflik dan ketegangan,” kata Hassanudin, saat menjadi keynote speaker pada dialog “Kita Kawal Pemilu” yang diselenggarakan Dinas Komunikasi dan Informatika Sumut di Aula Raja Inal Siregar, Kantor Gubernur, Jalan Diponegoro 30, Medan, Jumat (26/1). 

Menurut Hassanudin, peran media dan pegiat media sosial sangatlah strategis dalam menyukseskan Pemilu. Media berperan memberikan informasi yang akurat dan terverifikasi, yang dapat mengedukasi masyarakat saat Pemilu. 

Selain itu, momentum Pemilu dapat memperkuat fondasi kebangsaan Indonesia, untuk menjadi negara maju. Jika Pemilu 2024 berjalan lancar, maka akan lahir pemimpin eksekutif dan legislatif yang berkualitas. Sebaliknya, jika pemilu tidak terkelola dengan baik, maka ada potensi persatuan dan kesatuan akan renggang. 

Hassanudin berharap, Pemilu dapat meningkatkan kualitas demokrasi Indonesia. Demokrasi berkualitas yaitu dapat mewujudkan keadilan, kemajuan dan kesejahteraan rakyat. 

“Untuk itu, antisipasi potensi tindakan provokatif dan disinformasi fenomena dapat dilakukan media, Pemprov Sumut siap bersinergi dengan media dan penggiat sosial, dalam menyebarkan informasi yang akurat, valid dan terverifikasi,” kata Hassanudin.

Media juga diharapkan dapat meningkatkan partisipasi masyarakat pada pemilu. Pada tahun 2019, partisipasi pemilih masyarakat di Sumut sebesar 79,91%. Hassanudin berharap pada tahun 2024, angka tersebut meningkat. 

Pengamat Politik Arifin Saleh mengatakan, berdasarkan temuan Kementerian Komunikasi dan Informatika ada 2.882 sebaran konten hoaks. Arifin mengatakan hoaks meningkat selama masa kampanye pemilu.

Arifin mengatakan, ada berbagai dampak hoaks pada pemilu. Mulai dari kenyataan, membingungkan masyarakat, membodohi masyarakat, menghancurkan generasi muda, memicu konflik sosial, salah pilih anggota dewan, dan salah pilih presiden. 

Untuk itu, katanya, ada beberapa cara melawan dan menghindari hoaks. Di antaranya tidak langsung menyebarkan informasi yang diterima, memeriksa kebenaran informasi dengan memeriksa sumber informasi resmi, dan mempelajari lebih lanjut apakah informasi tersebut bermanfaat jika disebarkan.

“Semua pihak, media, instansi pemerintah, ormas, LSM harus turun tangan mendorong pendidikan digital, pemerintah harus melibatkan wartawan dan pengelola media dalam pendidikan politik pada masyarakat,” kata Arifin Saleh, yang juga Dekan FISIP UMSU.

Sementara itu Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Sumut Ilyas Sitorus menyebut peran media dan penggiat media sosial sangat penting dalam menyukseskan Pemilu yang damai. Menurutnya, informasi di media sosial ampuh dalam mengedukasi masyarakat.

Untuk itu, Dinas Kominfo Sumut mengadakan kegiatan dialog antara media, penggiat sosial dan Pemprov Sumut. “Kegiatan ini diadakan untuk mengajak keterlibatan media dan penggiat media sosial guna terciptanya Pemilu yang kondusif dan damai, diharapkan informasi pesan pemilu damai dapat tersebar ke masyarakat,” kata Ilyas.

Turut hadir pada kesempatan tersebut Ketua DPRD Sumut Baskami Ginting, Asisten Administrasi Umum Lies Handayani, Staf Ahli Gubernur Bidang Hukum Politik dan Pemerintahan Effendy Pohan, 

Mewakili Kapolda, Karo OPS Polda Sumut Kombes Pol Viktor Togi Tambunan, Mewakili Pangdam I BB, Brigjen TNI Refrizal, dan undangan lainnya  (Rizky Zulianda/*)


Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini