-->
    |



Bersinergi dengan BLK Kalsel, Lapas Banjarbaru Bekali Warga Binaan Dengan Pelatihan Konstruksi Baja Ringan

 


Banjarbaru,Kapuasrayatoday.com - Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Banjarbaru menggelar pelatihan konstruksi baja ringan bagi 10 Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) di Sarana Asimilasi dan Edukasi (SAE), Senin (26/2).
Pelatihan ini bekerja sama dengan Balai Latihan Kerja (BLK) Provinsi Kalimantan Selatan selama 6 hari kedepan.

Kegiatan pembukaan pelatihan ditandai dengan peletakan batu pertama pembangunan gazebo berkonsep bubungan tinggi khas Banjar oleh Kepala Lapas (Kalapas), I Wayan Nurasta Wibawa dan Kasi Penyelenggara Diklat BLK Kalsel, Muhammad Zainal Abidin.

Wayan mengatakan dalam pelatihan ini warga binaan diberikan pelatihan tentang cara membuat gazebo dari baja ringan. “Selain mendapat sertifikat pelatihan, output dari pelatihan ini adalah pembuatan gazebo oleh warga binaan yang diajarkan langsung oleh instruktur dari BLK Kalsel,” ujar Wayan.

Lebih lanjut, Wayan menyampaikan dalam memberikan pelatihan bagi warga binaan, Lapas tidak bisa berjalan sendiri tanpa adanya dukungan dari Pemerintah Daerah. Maka dari itu, Ia berharap sinergi yang telah terjalin dengan baik tersebut dapat terus berjalan secara berkesinambungan.

“Harapan kami, mudah-mudah kedepannya kita semakin bersinergi dan terus berlanjut dalam membekali warga binaan dengan pelatihan dan keterampilan yang akan mereka gunakan setelah kembali ke masyarakat nanti,” pungkas Wayan.

Sementara itu, Kasi Penyelenggara Diklat BLK Kalsel, Muhammad Zainal Abidin menyampaikan bahwa konstruksi baja ringan adalah salah satu bisnis yang menawarkan peluang yang sangat menjanjikan saat ini, terutama karena permintaan akan properti masih sangat tinggi di masyarakat. 

Oleh karena itu, menurutnya pelatihan baja ringan ini adalah momentum yang tepat bagi warga binaan mengeksplorasi diri sehingga setelah bebas dan kembali kepada masyarakat mereka memiliki keterampilan untuk membuka usaha secara mandiri.

“Sekarang adalah zaman dimana kita harus mempunyai keterampilan, maka dari itu konstruksi baja ringan ini sangatlah bisa dijadikan contoh usaha mandiri. Dengan pelatihan ini, insyallah bermanfaat bagi warga binaan setelah keluar dari Lapas menjadi manusia yang lebih baik dan mempunyai usaha,” ungkap Zainal.

"Kemarin ada dua permintaan, pelatihan konstruksi baja ringan dan membuat batako. Selama ditempat kita masih tersedia, kita dari BLK Kalsel akan selalu mendukung seluruh program pelatihan di Lapas Banjarbaru," tambah Zainal.(tim/*)

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini