-->
    |

Parlemen Taiwan Ricuh, Jeroan Babi Ditumpahkan

Beberapa anggota parlemen dari partai oposisi Taiwan memprotes keputusan pemerintah untuk melonggarkan pembatasan impor daging babi dari AS. (Foto: VOA)

Kapuasrayatoday.com
- Beberapa anggota parlemen dari partai oposisi melemparkan sejumlah organ tubuh babi ke ruang sidang parlemen Taiwan, Jumat (27/11), untuk memprotes keputusan pemerintah untuk melonggarkan pembatasan impor daging babi dari Amerika Serikat.

Sidang parlemen Taiwan memang terkenal sering mengalami kekacauan ketika para anggotanya terlibat dalam argumentasi. Namun, kejadian yang berlangsung pada Jumat belum pernah terjadi sebelumnya.

Sejumlah legislator dari partai oposisi Kuomintang (KMT) membuang berember-ember jeroan babi ke lantai ruang debat dan kemudian melemparkan usus, hati, dan organ-organ lain itu ke arah lawan debat mereka.

Pemerintah Taiwan baru-baru ini mengumumkan akan mengizinkan impor daging babi AS yang diberi makan dengan bahan aditif ractopamine mulai 1 Januari.

Bahan aditif itu dapat menurunkan kadar lemak daging babi namun dilarang di banyak negara, seperti di China dan Uni Eropa.

Para pejabat di Washington menegaskan, pembatasan terhadap impor daging babi dan daging sapi AS yang diberlakukan Taiwan adalah batu sandungan utama bagi penandatanganan kesepakatan perdagangan AS-Taiwan.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan partainya, Partai Progresif Demokratik (DPP), yang memiliki mayoritas kuat di parlemen, berharap pelonggaran pembatasan itu akan membuka jalan bagi terwujudnya kesepakatan.

Namun banyak orang di Taiwan menentang impor daging babi AS, dan KMT memanfaatkan isu ini untuk memajukan agenda mereka setelah serangkaian kekalahan pemilu yang menyakitkann.

Akhir pekan lalu sejumlah anggota KMT bergabung dengan puluhan ribu demonstran dalam rapat umum buruh tahunan, di mana tentangan terhadap impor daging babi menjadi tema utama.

Industri daging babi domestik Taiwan yang kuat juga mengkhawatirkan persaingan dengan AS.

DPP pernah berkampanye keras menentang penggunaan ractopamine ketika mereka menjadi partai oposisi, dan KMT menuduh mereka munafik.

Partai yang berkuasa sekarang berpendapat aditif itu bukan ancaman keamanan dan kesepakatan itu akan meningkatkan hubungan dengan AS, mitra dagang yang berharga dan sekutu strategis melawan Tiongkok.

"Kami sangat menyesal menumpahkan jeroan babi di parlemen, tapi ini untuk menegaskan masalah impor babi," kata anggota parlemen oposisi Lin Wei-chou kepada wartawan.

Lin Chu-yin, seorang legislator DPP, mengunggah foto jeroan yang dibuang itu di akun Facebook-nya.

"Partai oposisi memiliki hak untuk memprotes, tetapi mereka tidak boleh membuang-buang makanan," tulisnya. (VOA)


Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini