-->
    |

Kelompok Militan Taliban Pakistan Akhiri Gencatan Senjata dengan Pemerintah


Pasukan tentara Pakistan mengamati wilayah area perbatasan Pakistan dan Afghanistan dari atas bukit pada 3 Agustus 2021. (Foto: VOA)

Kapuasrayatoday.com - Aliansi kelompok militan terlarang yang melancarkan serangan teroris di Pakistan telah memutuskan untuk tidak memperpanjang gencatan senjata selama 30 hari dengan pemerintah. Mereka menuduh pihak pemerintah tidak menghormati syarat-syarat yang telah disepakati.

Kelompok militan yang dikenal dengan nama Tehrik-i-Taliban Pakistan (TTP), atau biasanya disebut Taliban Pakistan, mengumumkan hal tersebut pada Kamis (9/12), hanya beberapa jam sebelum kesepakatan gencatan senjata yang berlaku sementara itu secara resmi berakhir setelah diberlakukan sejak 9 November lalu.

Kesepakatan itu tadinya diarahkan untuk melapangkan jalan bagi perundingan di antara kedua pihak yang bermusuhan, dan dimediasi oleh pemerintah Taliban yang baru di Afghanistan, di mana pemimpin dan operator TTP sejak lama mencari perlindungan.

Kedua pihak ketika itu setuju untuk memperpanjang gencatan senjata bergantung pada kemajuan dalam perundingan langsung.

Namun, juru bicara kelompok militan itu, Muhammad Khurasani, mengklaim dalam pernyataannya bahwa pemerintah Pakistan tidak pernah mengirim tim perunding untuk melanjutkan dialog, dan juga tidak memenuhi janji untuk membebaskan 102 tahanan TTP.

Selain itu, Khurasani menuduh badan keamanan negara Pakistan menyerang anggota TTP meskipun diberlakukan gencatan senjata. “Tidak mungkin bagi kami memperpanjang gencatan senjata di bawah situasi saat ini,” ia menyimpulkan.

Belum ada reaksi dari pemerintah Pakistan atas tuduhan yang dilancarkan oleh kelompok militan ini.(VOA)





Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini