-->
    |

Virus Corona Bikin Harga Emas Makin Mengkilap

Ilustrasi harga emas dunia. (foto: Suara.com)
Kapuasrayatoday.com - Harga emas dunia menguat pada Senin (30/3/2020), setelah perpanjangan pembatasan di Amerika Serikat (AS) memperburuk kekhawatiran tentang dampak ekonomi akibat pandemi virus corona, mendorong investor ke aset safe-haven.

Mengutip Reuters Selasa (31/3/2020), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen menjadi 1.618 dolar AS per ounce. Sementara, emas berjangka Amerika Serikat ditutup 0,2 persen lebih rendah menjadi 1.622 dolar AS per ounce.

Logam kuning itu berada di jalur untuk mencatatkan kenaikan kuartalan 6,8 persen - peningkatan keenam berturut-turut - dan bersiap untuk mengakhiri bulan volatile ini dengan 2,2 persen lebih tinggi.

"Emas akhirnya mulai mengoyak peran baru-baru ini sebagai aset berisiko dan menjadi lebih dari aset safe-haven lagi, terutama dengan perpanjangan kontrol social-distancing hingga 30 April," kata Tai Wong, Kepala Perdagangan BMO.

Pandemi virus corona telah melumpuhkan ekonomi di seluruh dunia.

"Virus itu mendorong ekonomi global ke jurang resesi dan semua negara harus menanggapinya dengan anggaran pengeluaran yang "sangat besar" untuk menghindari gelombang kebangkrutan dan gagal bayar utang emerging market, kata Kepala Dana Moneter Internasional.

"Resesi akibat Covid-19 pada ekonomi global menunjukkan investor cenderung terus mencari perlindungan dalam emas," kata analis BNP Paribas dalam sebuah catatan.

"Kami memperkirakan permintaan emas tetap kuat, setidaknya sampai kondisi ekonomi stabil dan prospek mulai membaik mengikuti langkah-langkah stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dilakukan oleh pemerintah dan bank sentral."

Di antara logam lainnya, palladium melambung 1,7 persen menjadi 2.308 dolar AS per ounce, platinum anjlok 3,4 persen menjadi 716 dolar AS per ounce, dan perak tergelincir 3,8 persen menjadi 13,91 dolar AS per ounce.

Sumber:  Suara.com

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini