-->
    |

AS Perkeras Peringatan soal Risiko Bisnis di Xinjiang, China

Video yang dirilis oleh pemerintah China menunjukkan para pekerja Muslim menjalani pelatihan menjahit di pusat pelatihan Hotan, Xinjiang, China (foto: VOA)

Kapuasrayatoday.com - Pemerintah AS memperkeras peringatannya kepada dunia usaha tentang meningkatnya risiko rantai pasokan dan hubungan investasi dengan wilayah Xinjiang, China pada hari Selasa (13/7), dengan alasan adanya kerja paksa dan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah itu.

“Mengingat tingkat keparahan dan tingkat pelanggaran ini, bisnis dan individu yang tidak keluar dari rantai pasokan, usaha, dan/atau investasi yang terhubung dengan Xinjiang dapat berisiko tinggi melanggar hukum AS,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan.

Sebagai isyarat koordinasi pemerintah AS yang lebih luas tentang masalah ini, Departemen Tenaga Kerja dan Perwakilan Dagang AS bergabung dalam penerbitan peringatan yang diperbarui itu, yang pertama kali dirilis pada 1 Juli 2020 di bawah pemerintahan Trump oleh Departemen Luar Negeri, Departemen Perdagangan, Departemen Keamanan Dalam Negeri, dan Departemen Keuangan.Peringatan baru itu memperkuat peringatan kepada perusahaan-perusahaan AS sebelumnya yang menyebutkan bahwa mereka berisiko melanggar hukum AS jika operasi mereka terkait bahkan “secara tidak langsung” dengan “jaringan pengawasan yang luas dan berkembang” pemerintah China di Xinjiang.

Peringatan tersebut juga berlaku untuk penyediaan dukungan keuangan oleh modal ventura dan perusahaan-perusahaan ekuitas swasta.

Peringatan itu mengatakan pemerintah China melanjutkan “pelanggaran mengerikan” di Xinjiang dan di tempat-tempat lain dengan “menarget etnis Uighur, etnis Kazakh, dan Kirgistan yang mayoritas Muslim, serta anggota kelompok-kelompok etnis dan agama minoritas lainnya."

China membantah telah melakukan pelanggaran dan mengatakan telah mendirikan pusat pelatihan kerja di Xinjiang untuk mengatasi ekstremisme agama.(VOA)

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini