-->
    |

Bush: Biden Buat Kesalahan dengan Menarik Pasukan AS dari Afghanistan


Mantan Presiden AS George W. Bush (foto:VOA)

Kapuasrayatoday.com - Mantan Presiden AS George W. Bush, yang pada tahun 2001 mengirim pasukan AS ke Afghanistan untuk memusnahkan tempat pelatihan teroris al-Qaida pasca serangan 11 September, menganggap penarikan pasukan AS sekarang sebagai suatu kesalahan, sementara gerilyawan Taliban mengambil alih lebih banyak wilayah di negara ini.

Bush, sejak meninggalkan jabatannya pada 2009, jarang mengomentari tindakan tiga presiden AS berikutnya - Barack Obama, Donald Trump dan sekarang Joe Biden.

Tetapi karena Biden menarik pasukan Amerika keluar secepatnya dari Afghanistan dan mengatakan semua tentara akan tiba di AS akhir Agustus, Bush mengatakan khawatir. Mantan presiden ini khawatir bagaimana Taliban, jika berkuasa kembali setelah digulingkan dua dekade lalu oleh AS, akan memperlakukan perempuan dan anak-anak, bersama dengan warga lain yang sebelumnya mendukung pasukan AS dan NATO.Dalam wawancara yang dirilis Rabu (14/7), Bush, dari perkebunan musim panasnya di wilayah timur laut AS, mengatakan kepada lembaga penyiaran Jerman Deutsche Welle, "Saya khawatir perempuan dan anak perempuan Afghanistan akan mengalami penderitaan yang tak terkatakan."

Ditanya apakah itu kesalahan bagi Biden untuk menarik pasukan keluar dari Afghanistan, Bush mengatakan "Saya kira ya, karena menurut saya konsekuensinya akan sangat buruk, dan saya sedih."

Taliban mengklaim telah menguasai 85% wilayah negara itu, angka yang dibantah AS meskipun para pejabat Pentagon menyatakan keprihatinan dengan pengambilalihan wilayah yang cepat dan kemajuan militan Taliban menuju ibu kota, Kabul. Lebih banyak warga Afghanistan yang katanya tinggal di wilayah yang dikendalikan oleh Taliban daripada yang diawasi oleh pemerintah Afghanistan.Bush melancarkan perang di Afghanistan pada tahun pertamanya menjabat setelah serangan 11 September 2001 yang menewaskan hampir 3.000 orang di AS. Pasukan Amerika membantu unit perlawanan Afghanistan untuk menggulingkan pemerintahan Taliban dan menarget al-Qaida. Ini menjadi perang terpanjang Amerika.

Bush mengatakan perempuan Afghanistan, yang telah diteror oleh Taliban, "takut" dengan kemungkinan hidup kembali di bawah pemerintahan Taliban. Bush juga mengatakan khawatir mengenai nasib ribuan warga Afghanistan yang bertugas sebagai penerjemah pasukan AS dan NATO selama 20 tahun terakhir.(VOA)

Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini