-->
    |

120.000 Berunjuk Rasa di Perancis Protes 'Paspor Kesehatan'

Para pengunjuk rasa membawa spanduk selama demonstrasi menentang pembatasan Perancis, termasuk izin kesehatan wajib di tengah pandemi COVID-19, di Toulouse, Perancis, 11 September 2021. (Foto: VOA)



Kapuasrayatoday.com - Lebih dari 120.000 orang berdemonstrasi di seluruh Perancis pada Sabtu (11/9), untuk memprotes paspor kesehatan yang menurut mereka mendiskriminasi warga yang belum divaksin.

Paspor kesehatan itu, atau bukti tes COVID negatif, diwajibkan untuk memasuki kafe-kafe, restoran dan banyak tempat umum lainnya.

Kementerian dalam negeri mengatakan 121.000 telah berdemonstrasi di Perancis, 19.000 diantaranya berada di ibukota, Paris, dimana polisi menangkap 85 orang setelah bentrokan terjadi.Ketiga anggota polisi itu cedera ringan dalam protes-protes itu, tambah kementerian tersebut.

Ini adalah protes-protes minggu ke-9 berturut-turut.

Para pejabat menyebut jumlah peserta aksi pekan lalu di seluruh Perancis adalah 140.000. Dan pada awal Agustus diperkirakan 237.000 demonstran turun ke jalan.

Protes-protes pada Sabtu (11/9) itu diadakan sehari setelah mantan menteri kesehatan Perancis Agnes Buzyn didakwa atas caranya menangani pandemi COVID-19. Langkah itu diambil setelah para penyelidik di sebuah pengadilan khusus di Paris menyimpulkan ada dasar untuk memprosekusinya.

Buzyn, seorang mantan dokter, didakwa "membahayakan nyawa orang lain."(VOA)





Bagikan:
Komentar Anda

Berita Terkini